Tuesday, September 9, 2014

Informasi Kartu Indonesia Pintar

Posted On 7:05 PM by kang shayun 0 comments



Metamorphosis BLT menjadi kartu REMI

Dalam hal kebijakan mungkin setiap generasi mempunyai ide masing masing, terutama agar tidak menjiplak yang terdahulu yang sering dikritik di parlemen karena posisinya sebagai oplosan,
Perbedaannya mungkin kalau ddulu dicetak dalam bentuk kertas sekarang dalam bentuk kartu REMI (Kartu KeRE plus MIskin)
Skema kartu REMI sebaiknya setiap warga anggota REMI dibuatkan ATM saja dimana berkoordinasi dengan bank bank yang mempunyai jaringan banyak, dan ATM sampai ke pelosok,
Kalau BLT  dalam bentuk kertas dan dituker di kantor POS, nah kalau Kartu remi berhubungan dengan bank,

Mungkin pada awalnya akan timbul masalah dimana . warga desa masih banyak yang belum mengenal ATM, bagaimana cara mengambilnya,
Dalam kartu juga dipastikan harus ada PIN, nah PIN juga tetap dicetak dalam bentuk kertas kan?
Kalau salah masukan PIN, peserta Remi bisa Tiwas …, boro boro ngambil duit …
Tapi itu adalah hal spele …, jangan dibesar besarkan … toh masih ada anak anaknya yang bisa minta tolong ambilkan …
Atau bisa nyuruh pak RT mengambil uang secar kolektif di ATM, nanti masing masing orang bayar 20 ribu ke pak RT, hihihi
Mari kita saksikan metamorphosis ini dengan penuh harapan agar bisa lebih baik



Friday, December 21, 2012

Dahlan iskan dan si Kodok yang tuli

Posted On 1:53 AM by kang shayun 0 comments

Dahlan iskan dan si Kodok yang tuli mencermati berita dahlan iskan hampir setiap hari media meliputnya, berbagai peristiwa dan berita baik yang nikmat untuk dicibir maupun yang indah untuk dipuji datang silih silih berganti para pembaca mediapun seolah tak malu malu untuk melontarkan kritik pedas maupun indahnya pujian, entah sampai kapan fenomena dahlan iskan berakhir yang pasti sudah menorehkan sejarah seorang menteri yang orang bilang prilakunya nyeleneh, keadaan seperti ini timbul karena kebiasaan dahlan iskan sendiri seperti sebuah kewajiban olahraga dipagi hari apapun bentuknya, olah raga setiap hari adalah sarapan dahlan Iskan, akan tetapi olahragapun menjadi cibiran yang pedas bagi sebagian orang karena olahraganya hampir selalu diliput oleh media, lalu kenapa media selalu meliput oleh raga dahlan iskan? apakah tidak ada berita lain? seorang menteri jingkrak jingkrak apalagi senam gangnam style yang lagi ngetrend itu seolah olah pencitraan, dan sampai sekarangpun saya belum pernah ada menteri yang senam setiap hari apalagi di tempat umum seperti monas, secara kontinyu lho, tapi dahlan tidak ambil pusing senam gangnam pun dilakukan setiap hari. ditambah lagi dengan inginnya BUMn menciptakan mobil listrik inipun tidak kalah sadis komentarnya, seolah olah dahlan iskan bermimpi disiang bolong akan memprodukmassallkan, padahal sampai sekarangpun belum ada sebuah negara yang berhasil 100% tentang mobil listrik. niat menjembatani anak anak bangsa yang berprestasipun belum sepenuhnya diterima oleh masyarakat, belum lagi masalahnya dengan DPR seolah olah Dahlan melawan wakil wakil rakyat , apalagi jika digede gedein bahwa DPR adalah tangan rakyat, walaupun esensinya tidak demikian tapi begitulah publik menilai "dahlan bermusuhan dengan Wakil rakyat" belum lagi masalah inefisiensi PLN yang seolah olah dahlanlah biang kerok dari borosnya PLN itu, padahal inefisiensi itu terjadi selama dua dirut PLN yang berbeda lagi lagi DPR pun hanya mengejar dahlan sebagai biang kerok itu sendiri, entah sampai kapan fenomena ini berakhir tapi sepertinya dahlan iskan tidak terpengaruh, saya pernah mendengar cerita kodok yang tuli yang bersama teman temannya mengikuti sebuah perlombaan memanjat pinang, hampir semua kodok merasa tidak akan bisa menjadi juara karena secara kebiasaan tidak mungkin kodok memanjat apalagi setinggi pohon pinang, kodok kodok pun berjatuhan karena merasa lelah dan merasa tidak mungkin karena memang kodok yang lain berteriak demikian, tapi si kodok yang tuli terus saja berusaha meakukan panjatan, hingga akhirnya si kodok tulipun berhasil memanjat sampai atas , dahlan bukanlah seekor kodok, dahlanpun tidak tuli, tidak seperti cerita kodok diatas, akankah dahlan mampu menjadi juara atau dahlan akan terjatuh seperti kodok kodok yang lain? hanya waktu yang akan membuktikan, sementara mobil listrik sudah memberikan sedikit gambaran bahwa dahlan emeang tuli


Monday, December 17, 2012

Mobil Listrik Tucuxi Diuji coba

Posted On 11:15 PM by kang shayun 0 comments

Mobil Listrik Tucuxi Diuji coba
menurut informasi mobil listrik tucuxi pesanan Menteri BUMN dahlan Iskan akan dicoba pada tanggal 19 Desember 2012, berita terbarunya mobil listrik itu sudah berangkat dari jogjakarta menuju jakarta pada hari minggu, hel itu seperti diutarakan menteri BUMN dahlan Iskan ketika berada di tanggerang selatan dalam acara senam pagi “Saya mohon doa dan dukungan dari semua pihak. Semoga dalam perjalanan serta peluncuran mobil ini tidak akan menghadapi kendala berarti,” ujar Dahlan. mobil listrik tucuxi adalah mobil listrik pesanan dahlan iskan yang dibuat oleh Danet suryatama di jogjakarta dengan kerjasama dengan tempat modifikasi mobil ternama jogja "kupu kupu malam" adapun sfesifikasi mobil listrik tucuxi menurut informasi website elektikcar.biz adalah sebagai berikut dimensi mobil listrix tucuxi Length: 4413mm Width: 1995mm Height: 1200mm Wheel Base: 3110mm Track: 1606.5mm Ground Clearance: 150.9mm Curb Weight: 1112.1Kg / 2500lbs sfesifikasi teknik Battery : Lithium Iron Phosphate or Nano-Lithium Range : 200-300 miles per charge Motor : 200KW (268HP) Permanent Magnet AC Charging Time : Depends on Battery Configuration 4 hours Passenger Capacity: 2 (+2) or 4 passengers Maximum Speed: 120 mph Body: Aramid-Carbon Fiber Composite apakah mobil listrik itu benar benar akan diluncurkan besok tanggal 19 Desember 2012atau seperti biasa ngaret lagi? hanya pak dahlan dan pak danet yang bisa memastikan selain tuhan , hehehehe


Friday, June 8, 2012

Lowongan di PT. Inabata Cikarang

Posted On 7:17 PM by kang shayun 0 comments

PT. Inabata Creation Indonesia membuka Lowongan Kerja sbb :



1.       Maintenance

Laki-laki, Maksimum 25 tahun

Lulusan SMK Elektro

Mengerti Arus Lemah

Pengalaman min 1 tahun



2.       Leader Produksi

Laki-Laki, Maksimum 27 tahun

Lulusan D3 Teknik

Pengalaman min 2 tahun

Bisa mengoperasikan computer



Lamaran dikirim via email ke : nuri0510@gmail.com


Monday, December 19, 2011

Kronologi full kasus mesuji

Posted On 2:26 AM by kang shayun 0 comments


Kasus pembantaian petani Mesuji sedang ditangani tim pencari fakta yang dibentuk pemerintah. Wakil Menteri Hukum dan HAM, Denny Indrayana ditunjuk sebagai ketua tim.

Dalam kasus Mesuji ini sebenarnya terdapat tiga peristiwa. Pertama, kasus Mesuji sebagaimana kronologis ini yg berujung pembataian pada 26/11/10. Kedua kasus Desa Sodong Kecamatan Meuji Kabupaten Oki Provinsi Sumatera Selatan yang terjadi pada 21/4/11 dimana dua orang ditembak. Ketiga, kasus Desa Sritanjung Kabupaten Mesuji - Provinsi Lampung yang terjadi pada 10/11/11 yang menewaskan 1 org dan 6 luka tembak.

Beritasatu.com mendapat data tahun 2006 dari Walhi Lampung tentang problem pokok sengketa tanah Register 45. Dari data di bawah ini didapat kesimpulan penting. Pertama, karut marut berpangkal dari surat-surat yang diterbitkan Menteri Kehutanan dari tahun 1991-2006. Surat menteri kehutanan ini yang memasukkan areal masyarakat adat ke dalam areal milik swasta. SK Menhut ini yang dilawan warga. Kedua, sejak konflik ini muncul ke permukaan tidak pernah ada dialog yang tuntas.

1989
Pembentukan perkampungan di areal Register 45 Sungai Buaya. Di dalam areal Register 45 sudah ada kampung. Tiga di antaranya adalah: Talang Batu, Talang Gunung dan Tebing Tinggi. Ketiganya berada dalam enclave (terbentuk sudah ratusan tahun, saat ini berpenduduk sekitar 3000 jiwa). Kampung-kampung lain banyak terbentuk sejak sekitar akhir tahun 80-an, seperti kampung Morodewe, Morodadi, Morobaru, Moroseneng dll (sering disebut Moro-moro karena menggunakan kata "moro") terbentuk sekitar tahun 1988-1989 di sekitar Kecamatan Way Serdang

7 Oktober 1991
Keluar SK Menhut No. 688/Kpts-II/1991. Departemen Kehutanan memberikan areal Hak Pengusahaan Hutan Tanaman Industri Sementara kepada PT Silva Inhutanai Lampung di Register 45 Sungai Buaya Lampung seluas 32.600 ha. PT SIL merupakan perusahaan patungan anatara PT Silva Lampung Abadi dan PT Inhutani V

25 September 1993
Gubernur Lampung Mengirimkan Surat kepada Menhut No.503/2738/04/93 Isi surat Gubernur Lampung; memberikan Rekomendasi kepada Menteri Kehutanan untuk Perluasan areal ±10.500 ha lagi HPHTI PT Silva Inhutani Lampung (PT SIL) di Register 45 Sungai Buaya Tulang Bawang, Lampung

17 Februari 1997
Menhut mengeluarkan SK No. 93/Kpts-II/1997 tentang Pemberian Hak Pengusahaan HTI atas Areal Hutan seluas ± 43.100 Ha. kepada PT SIL Berdasarkan Rekomendasi Gubernur Lampung dan Surat Dirjen Pengusahaan Hutan No. 1727/IV-PPH/1994 tanggal 29 Juni 1994 perihal Persetujuan Perluasan areal HTI PT SIL seluas 10.500ha. Konsesi PT SIL selama 45 tahun. Menhut saat itu adalah Djamaludin Suryohadikusumo.

Adapun Kewajiban PT SIL menurut Sk Menhut tersebut antara lain:
1. Membayar Iuran dan kewajiban lain sesuai ketentuan yang berlaku
2. Melakukan penataan batas areal kerja selambatnya 2 tahun sejak ditetapkannya SK
3. Membuat Rencana Karya Pengusahaan Hutan Tanaman Industri (HPHTI) selambatnya 18 bulan sejak SK dikeluarkan
4. Membuat Rencana Kerja Tahunan HTI sesuai pedoman
5. Membangun sarana dan prasarana yang diperlukan
6. Memulai kegiatan secara nyata dan sungguh-sungguh selambatnya 6 bulan setalah SK diterbitkan.
7. Sudah harus membuat tanaman sedikitnya 1/10 (sepersepuluh) dari luas areal yg diberikan, selambatnya dalam waktu 5 (lima) tahun.
8. Dalam kurun waktu 25 th sluruh areal harus sudah tertanami
9. Membantu meningkatkan taraf hidup masyarakat yang berada didalam atau sekitar areal kerjanya..
10. Wajib memberikan ijin kepada masyarakat hukum adat/masyarakat tradisional dan anggota-anggotanya untuk berada dalam wilayah kerjanya untuk memungut, mengambil, mengumpulkan dan mengangkut hasil hutan ikutan seperti rotan, madu, sagu, damar, buah-buahan, getah-getahan, rumput-rumpurtan,  bambu, kulit kayu, dll untuk memenuhi kehidupan sehari-harinya.
11. Mendukung pengembangan wilayah, pembangunan daerah dan mengembangkan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat tradisional disekitar areal kerjanya.
12. Perusahaan tidak dibenarkan melaksanakan kegiatan budidaya yang dapat mengganggu fungsi kawasan lindung.

Medio 1999
Masyarakat Kampung Talang Batu, Talang Gunung dan Labuhan Batin Kecamatan Way Serdang Kabupaten Tulang Bawang menuntut reclaimming lahan kepada Gubernur Lampung. Menurut tokoh adat ketiga kampung tersebut, desa mereka menjadi masuk dalam kawasan Register 45 Sungai Buaya dengan diterbitkannya SK No. 93/Kpts-II/1997 tentang Pemberian Hak Pengusahaan HTI atas Areal Hutan seluas ± 43.100 Ha kepada PT SIL. Karena menurut Besluit Residen Lampung Distrik No. 249, luas kawasan Register 45 adalah: 33.500ha. Apalagi didaerah ini sudah banyak fasilitas umum seperti 3 (tiga) buah SD, dan 1 (satu) SMP, 3 (tiga) Masjid, 6 (enam) Mushalla, 2 (dua) Gereja, dan 3 (tiga) Pura.

19 Juli 1999
Gubernur mengirimkan Surat No. 660/1643/01/1999 tentang Permohonan Peninjauan Kembali Perluasan Kawasan Hutan Reg. 45 Sungai Buaya kepada Menhutbun Surat Gubernur Lampung ini menindaklanjuti tuntutan Reclaimming warga ketiga kampung tersebut seluas ±7000 ha.

24 Agustus 2000
Menhutbun, Nur Mahmudi Ismail, Menerbitkan Surat No.1135/MENHUTBUN-VIII/2000 Perihal Permohonan Kembali Perluasan Kawasan Hutan Reg. 45 Sungai Buaya Provinsi Lampung seluas ±7000 ha oleh masyarakat Talang Gunung Penyelesaian yang diputuskan melalui surat ini adalah:

1. Pemukiman/ desa definitif, fasilitas umum/ sosial dikeluarkan dari kawasan hutan / dienclavekan
2. Status lahan yang dituntut, selain enclave tersebut tetap menjadi kawasan hutan negara yg dapat dikelola secara kemitraan antara masyarakat dan PT SIL. Luas wilayah enclave diakuai seluas ±2.600 ha

Akhir tahun 2001
Dialog masyarakat penggarap(Moro Dewe dan Moro Seneng) kawasan Register 45 dengan Dinas Perhutanan Prov. Lampung, Bupati Tulang Bawang dan Kepolisian. Pada intinya masyarakat mau pindah asalkan dicarikan alternatif tempat untuk relokasi, Bupati Santori Hasan - pada waktu itu,  juga tidak melarang aktivitas mereka sepanjang tidak merusak hutan dan aset perusahaan


31 Oktober 2002
Hak Pengusahaan HTI PT SIL dicabut dengan dikeluarkannya SK Menhut No.9983/Kpts-II/2002, dengan alasan bahwa:
1. PT SIL dinilai tidak layak dalam melaksanakan kegiatan Pembangunan Hutan Tanaman Industri, baik dari segi teknis maupun finansial (tidak memenuhi kewajiban finansial dan kewajiban lainnya sesuai dengan ketentuan yang berlaku).
2. PT SIL tidak pernah menyerahkan Rencana Kerja Tahunan dan Rencana Kerja Lima Tahunan sejak tahun 1999

27 Agustus 2004
Dephut berdamai dengan PT SIL dengan dikeluarkannya SK Menhut No.322/Menhut-II/2004 tentang Pencabutan SK Menhut No. 9983/Kpts-II/2002 dan pemberlakuan kembali SK No. 93/Kpts-II/1997 tentang Pemberian Hak Pengusahaan HTI atas Areal Hutan seluas ± 43.100 Ha. kepada PT SIL Anehnya dalam SK No 322 ini luas areal HP HTI PT SIL ± 42.762 ha

29 Juli 2004
Gubernur Lampung melayangkan surat No 522/1240/01/2004 surat mengenai klaim lahan sebagian Kawasan Hutan Produksi (KHP) Sungai Buaya Register 45 ini merupakan respon dari Pemprov Lampung atas tuntutan masyarakat Desa Talang Batu Kec. Mesuji, Tulang Bawang yang menolak SK Menhut No.1135/Menhutbun-VIII/2000, karena masyarakat tetap menuntut areal seluas ± 7000 ha dengan alasan bahwa areal tersebut merupakan tanah marga.

Medio 2004 - Medio 2005
Masyarakat dari berbagai daerah masuk ke wilayah Register 45 Masyarakat membuka lahan ± 1 ha per kepala keluarga, sekitar 1.700 jiwa. Mereka membuat gubuk dengan pola pemukiman berkumpul. Mereka menamakan kampung tersebut dengan nama "Nanasan", karena sebelumnya areal tersebut merupakan kebun Nanas. Dengan kondisi daerah yang seperti itu pula mereka berani membuka lahan garapan, karena secara faktual areal tersebut bukan lagi kawasan hutan karena hanya dipenuhi dengan tanaman Nanas, Singkong dan Karet. Selain itu mereka mendapat tawaran dari Pihak yang mengaku LSM dari Jakarta untuk menjaga dan merawat kawasan tersebut, mereka diperbolehkan menggarap lahan dengan membayar sejumlah uang berkisar antara Rp. 500.000,- sampai Rp. 1.000.000,-

18 Januari 2005
Menhut tetap tidak mengakomodir tuntutan reclaimming lahan masyarakat adat Mesuji dengan mengeluarkan Surat No. S.23/Menhut-II/2005 Penolakan melalui Surat yang ditandatangani oleh Menhut M.S. Kaban itu tetap tidak mau mengeluarkan areal seluas ± 7000 ha dari kawasan hutan yang menjadi konsesi PT SIL karena berpegang pada SK Menhut sebelumnya, No.1135/Menhutbun-VIII/2000

Desember 2005
Bupati Tulang Bawang memanggil Pihak PT SIL Pemkab Tulang Bawang merasa hanya memiliki kewenangan sebatas membantu pihak perusahaan khususnya dalam hal menangani permasalahan perambahan di kawasan Register 45 yang menjadi areal konsesi PT SIL, oleh  karena itu walaupun sudah berkali-kali dipanggil tapi pihak perusahaan tetap  tidak pernah mau datang, Pemkab Tulang Bawang tidak bisa berbuat apa-apa.

14 Desember 2005
PT SIL melaporkan ke Kapolres Tulang Bawang tentang adanya Perambahan di Hutan Tanaman Industri (HTI) Register 45 Tulang Bawang Untuk pertama kalinya Laporan dilayangkan oleh PT SIL kepada aparat kepolisian, setelah bertahun-tahun masyarakat membuka lahan di Register 45. Padahal sebagian besar masyarakat yang membuka lahan dan menempati pondok-pondok pemukiman di Nanasan adalah perawat tanaman, buruh panen dan buruh babat baik di lahan perorangan milik beberapa oknum pejabat maupun buruh penyadap karet, buruh tani pada kebun Nanas dan Singkong yang notabene dibudidayakan oleh PT SIL beberapa oknum pejabat.

16 Desember 2005
Komisi A dan Komisi B DPRD Lampung membentuk Tim Pencari Data untuk kasus Register 19, 44, 45, 46, dan 47 Rapat Koordinasi yang digelar dimaksudkan untuk mengantisipasi permasalahan di kelima register tersebut agar tidak meluas seperti yang terjadi pada kasus Register 47. Khusus untuk Register 45 ditangani oleh Tim II dengan fokus perhatian pada ganti rugi hak kelola masyarakat dengan PT SIL.

28 Januari 2006
Kapolres Tulang Bawang mengeluarkan surat No. B/56/I/2006 tanggal 28 Januri 2006 kepada Pimpinan LSM Megoupak dan LSM Patriot serta perambah hutan Register 45 perihal penertiban perambah HTI Register 45. Ultimatum yang disertai ancaman pembongkaran dan pengusiran secara paksa ini membuat resah masyarakat penggarap lahan Register 45 termasuk masyarakat Adat Mesuji. Masyarakat hanya diberikan waktu sampai dengan tanggal 18 Januari 2006 untuk segera meninggalkan kawasan Register 45 dengan alasan bahwa kawasan itu akan dikembalikan sesuai fungsinya, yaitu sebagai Hutan Tanaman industri, dimana pihak PT SIL akan kembali menanam Albasia.

Surat ini mengandung keanehan, karena berlaku surut; dikeluarkan tanggal 28 Januari, tetapi dalam isi surat tertulis (dalam kenyataannya-pun begitu, himbauan dilakukan sebelum surat ini keluar) Polres Tulang Bawang akan melakukan himbauan mulai tanggal 23 Januari s.d. 10 Februari 2006. Selain itu walaupun himbauan akan dilaksanakan selama ± 2 minggu tapi hanya dalam bentuk satu kali penyampaian surat, serta tidak disebutkan yang dimaksud masyarakat perambah hutan Register 45 itu yang mana. Apakah termasuk masyarakat adat Desa Talang Batu Kec. Mesuji?

28 Januari 2006
Masyarakat tidak mengindahkan ultimatum Kapolres Tulang Bawang. Masyarakat tetap memilih untuk tinggal dan bercocok tanam dikawasan hutan tersebut

1 Februari 2006
Rakor Penertiban HTI Register 45 digelar Muspida di Aula Mapolres Tulang Bawang Rakor ini dipimpin langsung oleh Kapolres Tulang Bawang serta dihadiri oleh Bupati Abdurrachman Sarbini (biasa dipanggil Mance), Dandim 0412 Lampura Letkol (Kav) Ferry Supriyanto, Danlanud Astra Ksetra Letkol (pom) Joko Trikartono, Wakil Ketua DPRD Tulang Bawang Herman Artha, Kajari, PN Menggala, dan Ass. I Pemkab Zikri Japar. Dari pihak PT SIL hadir pimpinan lapangan Andi Budiman dan Sigit, rapat ini juga dihadiri wakil masyarakat adat Megou serta wakil masyarakat penggarap dari Moroseneng dan Morodewe. Hasil Rakor ini diantaranya; Pemkab Tuba (Tulang Bawang) akan mengusulkan kepada Menhutbun agar meninjau kembali luas Register 45 yang diusahakan oleh PT SIL (apakah sesuai dengan ijin Menhut seluas 43.100 ha ??). Hasil ini juga didukung oleh Pemprov Lampung, yang akan mengajukan usul serupa kepada Menhut agar hutan register tersebut dapat di Konversi. Asisten Bidang Pemerintahan Pemprov Lampung yang mengeluarkan statemen ini merasa yakin usulan tersebut akan diperhatikan oleh Menhut, karena berdasarkan pengalaman, Lampung pernah mendapat keberhasilan untuk mengkonversi Hutan Gihamtani di Kab. Way Kanan.

2 Februari 2006
Masyarakat Adat Kampung Labuhan Batin Kec. Way Serdang Kab.Tuba meminta kejelasan serta Peninjauan kembali pemberian HPHTI seluas ± 43.100 ha yang dikuasi PT SIL Tuntutan tersebut disampaikan kepada Gubernur Lampung dan Menhut melalui surat.

3 Februari 2006
PT SIL tidak optimal memanfaatkan areal konsesinya Menurut berita yang dilansir Lampung Post, lahan yang dikelola PT SIL baru sekitar ± 25 ribu ha, yang ditanami pohon Akasia dan Sonokeling hanya tampak dari sepanjang tepian Jalan Lintas Timur Sumatera selebar ± 100 meter, selebihnya, agak ketengah sedikit dipenuhi oleh tanaman singkong, nanas, karet dan kelapa sawit.

18 Februari 2006
Kapolres Tuba kembali mengultimatum masyarakat penggarap kawasan Register 45 untuk segera meninggalkan kawasan Kapolres akan melibatkan Brimob dari Polda Lampung, Satpol PP Kab. Tuba serta Polhut Dishut Prov. Lampung. Dia mengancam kepada masyarakat yang tidak mau pindah akan melakukan upaya pemaksaan, kepada Tokoh-tokoh yang tidak mendukung penertibanpun akan dilakukan panggilan dan diancam dijadikan tersangka.

19 Februari 2006
Sehari sebelum penggusuran Aparat Kepolisian melakukan intimidasi. Berdasarkan laporan dari masyarakat, satu truk polisi mondar-mandir dari Alba IV keluar masuk Simpang D, Mesuji. Selain itu warga juga mendapat intimidasi dari pihak security PT SIL

20 Februari 2006
74 rumah dirobohkan secara paksa oleh aparat, 1 (satu) orang warga ditangkap karena kedapatan mengambil gambar foto pada saat penggusuran terjadi. Masyarakat kecewa dengan janji Bupati Tuba pada Rapat Koordinasi tanggal 1 Februari yang mengatakan mereka tidak akan digusur. Namun pada kenyataannya tetap digusur. Penggusuran dimulai pukul 10.00 sampai pukul 13.00 WIB dan dilanjutkan kembali pukul 15.00 sampai 17.00 WIB. Sebelum aksinya, pihak kepolisian dan aparat yang terlibat proses penggusuran melalui pengeras suara di mobil patroli yang sedang dikendarainya berkeliling wilayah memberikan informasi kepada masyarakat, bahwa setelah aksi di Nanasan, dua bulan berikutnya akan dilanjutkan aksinya kewilayah moro-moro. Kontan, masyarakat moro-moro (Moro Seneng, Moro Dewe, Moro Dadi, Suka Makmur dan Simpang Asahan) melalui koordinatornya, Maryanto, mendatangkan gedung DPRD Tulang bawang.

Seorang warga yang bernama Suyanto telah ditahan oleh pihak kepolisian setempat (Tulang bawang). Suyanto ditahan polisi (yang sebelumnya sempat dipukuli) dikarenakan melakukan kegiatan pemotretan ketika berlangsungnya aksi penggusuran rumah warga oleh aparat. Barang milik Suyanto berupa camera dan Sepeda motor honda (Supra Fit) telah ditahan oleh pihak kepolisian setempat. Ketika aksi penggusuran rumah milik warga, kata-kata cacian dan sumpah serapah dari para aparat terlontar kepada masyarakat blok Nanasan, seperti "Dasar PKI", "Mampus kau Anjing!", "Mati Luh, binatang!". Bahkan ada seorang warga blok Nanasan yang beragama Hindu sedang melakukan ibadah di pura yang terletak di depan rumahnya, tanpa menunggu waktu ibadahnya selesai, aparat langsung menghancurkan bangunan rumah dan tempat ibadahnya tersebut.

21 Februari 2006
Walhi Lampung menginisiasi respon kasus penanganan sengketa Register 45. Bertempat di Kantor Walhi Lampung, pada sekitar pukul 13.30 WIB diskusi dihadiri oleh sekitar 13 lembaga Ornop, menyepakati akan mengirimkan tim investigasi kasus tersebut, mengeluarkan pers release yang berisi himbauan kepada seluruh pihak terkait, khususnya aparat hukum agar melakukan penanganan sengketa ini dengan cara - cara manusiawi

21 Februari 2006
Massa yang bingung dan marah akhirnya mendatangi Kantor Pemkab dan DPRD Tuba Pada pagi hari mulai pukul 10.00 WIB sekitar 820-an massa korban penggusuran (dari Blok Nanasan dan calon korban dari Blok Moro-moro) mendatangi Kantor DPRD dan Komplek Perkantoran Pemkab Tuba dengan mengendarai 12 truck dan ada pula yang mengendarai sepeda motor. Rencana mereka akan bertemu dan menagih janji Bupati Tuba Sebagian besar ibu-ibu, orang tua dan anak-anak tetap tinggal di pondok mereka.


Tuesday, November 15, 2011

INformasi UMK Bekasi 2012

Posted On 5:38 PM by kang shayun 0 comments

 INformasi UMK Bekasi 2012

 Kenaikan UMK Bekasi tahun 2012 mungkin  paling besar di Indonesia, mengingat kenaikannya cukup signifikan


Thursday, August 25, 2011

?

Posted On 8:49 PM by kang shayun 0 comments

Published with Blogger-droid v1.7.4


VIDEO Waterboom cikarang

Jababeka Medical City

Pasar Cikarang

 

Info Cikarang Copyright © 2010 LKart Theme is Designed by Lasantha